Wahabi: Rumah Nabi Dihancurkan, Museum Utsaimin Dibangun?

0
1,148 views

 

 

 

 

 

 

museumusaiminWahabi menghancurkan rumah Nabi di Mekkah dengan alasan agar ummat Islam tidak musyrik. Bahkan tahun 1924 pernah mau membongkar makam Nabi dengan alasan serupa. Namun diprotes ummat Islam di seluruh dunia. Sekarang pun mereka berusaha membongkar makam Nabi.

 

Umbul Umbul Ijo’s photo.
Kali ini Kong Abud mengajak cucunya si Jalil untuk jalan-jalan ke musium yang indah dan megah yang bangunannya berbentuk Buku (Kitab) di Saudi Arabia.

 

Jalil: ” Waahh.. Hebat ya kong.. Gedungnya bagus banget.. Megahh..!! Ini temfat afaan kong..??”
Engkong: ” Ini namanya museum Syaikh Utsaimin yang difersembahkan oleh Raja Saudi untuk mengenang jasa-jasa beliau tong..”
Jalil: “Emang Syaikh Utsaimin itu siafa kong..??”
Engkong: “Beliau adalah ulama rujukan dan kebanggan dari Salafi Wahabi.. Faham ente..?!”
Jalil: “Ooh..gitu ya kong.. Subhanalloh.. Banyak juga ya feninggalannya Syaikh Utsaimin itu kong.. Ada Kacamata, fulfen, jubah samfai kitab-kitabnya lengkaf semua..!!”
Engkong: “Iye tong.. Semua feninggalan bersejarah itu yang dulu difakai oleh beliau dalam berdakwah.. Faham ente..?!”
Jalil: “Iya kong faham.. Nah..!! Trus kalo feninggalan bersejarah Nabi Muhammad Sholallahu’alaihi wasalam ada dimana kong..??!”
Engkong: “Hah..!! Enggg.. Nganuu.. Emmhhh.. Nganuu.. Mmmm..dimana yaa..?? Mmhh.. Udah dihancurin semua tong..!
#glekkk.. -&)+¥$>~[¿¡!!
Jalil: “HAAHH.. CIYUSS KONG..??!! MIAFAHH..??!! Berarti Si Utsaimin itu lebih mulia dari Nabi ya kong..??!!”
Engkong: “@&?*)-&*@+…??!! (Lomfat jendela bunuh diri)

 

_RH_

 

 

 

NU dan Komite Hijaz Dalam Missi Penyelamatan Makam Nabi SAW

 

Published December 5, 2012

 

NU dan Komite Hijaz

NU dan Komite Hijaz

Komite Hijaz mungkin saat ini masih ada orang yang belum tahu tentangnya, yaitu sebuah komite yang sangat melegenda dalam sejarah NU. Coba bayangkan, ketika itu Indonesia belum merdeka dari penjajahan Belanda, dalam keadaan serba susah para Ulama Aswaja di Jawa masih sempat mencermati apa yang tengah terjadi di Hijaz (Arab saudi). Waktu itu di Hijaz sedang dalam masa-masa awal berdirinya kerajaan arab Saudi.

Waktu itu betapa para Kiyai dan ulama Jawa gundah gulana mendengar kabar bahwa makam Rasulullah Saw akan diratakan dengan tanah atau dibongkar oleh penguasa Saudi yang ditopang penasehat Wahabi. Para ulama Jawa waktu itu berupaya keras mencari carabagaimana mencegah pihak penguasa Hijaz agar tidak membongkar makam Nabi Muhammad saw.  Sungguh ini pekerjaan berat, dalam keadaan serba sulit di masa penjajahan Belanda, dimana transportasi dan alat komunikasi yang terbatas, para kiyai harus berangkat ke Hijaz dalam missi penyelamatan makam Rasulullah saw.

*****

Pada tahun 1924-1925 Arab Saudi baru saja berdiri, dipimpin oleh Ibnu Saud, Raja Najed yang ber-aliran Wahabi. Aliran ini sangat dominan di tanah Haram, sehingga aliran lain tidak diberi ruang dan gerak untuk mengerjakan mazhabnya. Semasa kepemimpinan Ibnu Saud, terjadi eksodus besar-besaran ulama dari seluruh dunia. Mereka kembali ke negara masing-masing, termasuk para pelajar Indonesia yang sedang mencari ilmu di tanah Hijaz.

Aliran Wahabi yang terkenal puritan, berupaya menjaga kemurnian agama dari musyrik dan bid’ah namun secara membabibuta dan melalui kekerasan. Maka beberapa tempat bersejarah, seperti rumah Nabi Muhammad SAW dan sahabat, termasuk makam Nabi Muhammad pun hendak dibongkar. Umat Islam Indonesia yang berhaluan Ahlussunnah wal Jamaah (Aswaja) merasa sangat perihatin kemudian mengirimkan utusan menemui Raja Ibnu Saud. Utusan inilah yang kemudian disebut dengan Komite Hijaz.

Komite Hijaz ini merupakan sebuah kepanitiaan kecil yang dipimpin oleh KH Abdul Wahab Chasbullah. Setelah berdiri, Komite Hijaz menemui Raja Ibnu Suud di Hijaz (Saudi Arabia) untuk menyampaikan beberapa permohonan,  seperti meminta Hijaz memberikan kebebasan kepada umat Islam di Arab untuk melakukan ibadah sesuai dengan madzhab yang mereka anut.  Karena untuk mengirim utusan ini diperlukan adanya organisasi yang formal, maka didirikanlah Nahdlatul Ulama pada 31 Januari 1926, yang secara formal mengirimkan delegasi ke Hijaz untuk menemui Raja Ibnu Saud.  Adapun lima permohonan yang disampaikan oleh Komite Hijaz, seperti ditulis di situs http://www.nu.or.id tersebut adalah:

  1. memohon diberlakukan kemerdekaan bermazhab di negeri Hijaz pada salah satu dari mazhab empat, yakni Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hanbali. Atas dasar kemerdekaan bermazhab tersebut hendaknya dilakukan giliran antara imam-imam shalat Jum’at di Masjidil Haram dan hendaknya tidak dilarang pula masuknya kitab-kitab yang berdasarkan mazhab tersebut di bidang tasawuf, aqidah maupun fikih ke dalam negeri Hijaz, seperti karangan Imam Ghazali, imam Sanusi dan lain-lainnya yang sudaha terkenal kebenarannya.
  2. memohon untuk tetap diramaikan tempat-tempat bersejarah yang terkenal sebab tempat-tempat tersebut diwaqafkan untuk masjid seperti tempat kelahiran Siti Fatimah dan bangunan Khaezuran dan lain-lainnya berdasarkan firman Allah “Hanyalah orang yang meramaikan Masjid Allah orang-orang yang beriman kepada Allah” dan firman Nya “Dan siapa yang lebih aniaya dari pada orang yang menghalang-halangi orang lain untuk menyebut nama Allah dalam masjidnya dan berusaha untuk merobohkannya.”
  3. memohon agar disebarluaskan ke seluruh dunia, setiap tahun sebelum datangnya musim haji menganai tarif/ketentuan beaya yang harus diserahkan oleh jamaah haji kepada syaikh dan muthowwif dari mulai Jedah sampai pulang lagi ke Jedah. Dengan demikian orang yang akan menunaikan ibadah haji dapat menyediakan perbekalan yang cukup buat pulang-perginya dan agar supaya mereka tidak dimintai lagi lebih dari ketentuan pemerintah.
  4. memohon agar semua hukum yang berlaku di negeri Hijaz, ditulis dalam bentuk undang-undang agar tidak terjadi pelanggaran terhadap undang-undang tersebut.
  5. Jam’iyah Nahdlatul Ulama (NU) memohon balasan surat dari Yang Mulia yang menjelaskan bahwa kedua orang delegasinya benar-benar menyampaikan surat mandatnya dan permohonan-permohonan NU kepada Yang Mulia dan hendaknya surat balasan tersebut diserahkan kepada kedua delegasi tersebut.

Dari pemaparan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa Komite Hijaz yang merupakan respons terhadap perkembangan dunia internasional ini menjadi faktor terpenting didirikannya organisasi NU. Berkat kegigihan para kiai yang tergabung dalam Komite Hijaz, aspirasi dari umat Islam Indonesia yang berhaluan Ahlussunnah wal Jamaah diterima oleh raja Ibnu Saud. Makam Nabi Muhammad yang akan dibongkar pun tidak jadi dihancurkan.

http://ummatipress.com/2012/12/05/nu-dan-komite-hijaz-dalam-missi-penyelamatan-makam-nabi-saw/

 

NO COMMENTS