Kejahatan Politik Ikhwanul Muslimin

0
470 views

ikhwanul-muslimin-dan-hasan-al-banna

Tulisan seorang Mahasiswa Al Azhar, Mesir.
Mudah2an kita semua terhindar dari paham Khawarij yang membunuh sesama Muslim hanya demi kekuasaan.

Jihad Nabi adalah membela orang2 yg dizalimi dan menyerang orang2 kafir. Ada pun Ikhwanul Muslimin “Jihadnya” membunuh orang2 Islam demi kekuasaan. Contohnya berusaha membunuh Nasser dan membunuh PM Mesir. Kemudian bughot di Libya membunuh 30 ribu orang termasuk Qaddafi dgn bantuan zionis AS. Setelah itu Bughot di Suriah membunuh 100 ribu orang (42 ribu di antaranya tentara Suriah) lagi2 dgn bantuan Zionis AS. Sekarang Mesir pun mau mereka bikin Perang Saudara lagi.
http://kabarislam.wordpress.com/2013/07/21/ikhwanul-muslimin-dan-bughotpemberontakan-bersenjata/

Saya pribadi melihat Hasan Al Banna adalah pribadi yang lembut. Berusaha menyatukan Islam dengan menghindari masalah Furu’ / Khilafiyyah. Namun berkembangnya anggota Ikhwanul Muslimin dan masuknya orang2 baru yang keras sepertinya di luar kendali kekuasaannya. Terbukti dengan pembunuhan para pemimpin di Mesir ternyata bukan atas perintahnya. Tapi para anggotanya yang sudah tidak terkendali.

Jika terjadi saling membunuh antara dua orang muslim maka yang membunuh dan yang terbunuh keduanya masuk neraka. Para sahabat bertanya, “Itu untuk si pembunuh, lalu bagaimana tentang yang terbunuh?” Nabi Saw menjawab, “Yang terbunuh juga berusaha membunuh kawannya.” (HR. Bukhari)

Baca selengkapnya di: http://media-islam.or.id/2012/02/07/larangan-mencaci-dan-membunuh-sesama-muslim/

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.” [Ali ‘Imran 159]

Ummat Islam itu berkasih sayang terhadap sesama, namun keras terhadap orang-orang kafir:

“Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, yaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.” [Al Fath 29]

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” [Al Maa-idah 54]

Baca selengkapnya di: http://media-islam.or.id/2011/11/30/haram-berteman-dengan-kafir-harbi-dan-membunuh-sesama-muslim/

kejahatan politik IM

August 10, 2013 at 11:32am

Umron Imad

Pagi hari tgl 24 maret tahun 1948 M ketika seorang hakim bernama Ahmad Bik Alkhozandar keluar dari rumahnya menuju ke daerah bernama helwan, dengan berjalan kaki menuju stasiun kereta tiba-tiba dadanya ditembus peluru dari pistol otomatis kaliber 9 mm merek Bareta, penembakan itu bertujuan untuk membalas dendam terhadap Khozandar dan juga untuk menakut-nakuti para hakim lainnya agar tidak mengadili perkara yang berhubungan dengan tuduhan yang tidak jelas pada ikhwan atau anggotanya.Dengan kejadian ini kesatuan khusus yang awalnya dibentuk untuk melawan pasukan penjajah dan zionis Israel jadi melenceng.    ‘’Seorang hakim yang muslim, apalagi dia seorang sipil, dibunuh hanya karena hakim itu menangani perkara dari salah seorang anggota Ikhwanul Muslimin “

Kolonel Fu’ad ‘Allam (mantan wakil intelijen Mesir)

Kedua pelaku penembakan lari keatas bukit dan berhasil dikepung oleh polisi, kedua pelaku itupun berhasil ditangkap, setelah lima bulan dijatuhkanlah hukuman terhadap pelaku yaitu Hasan Abdul Hafidz dan Mahmud Zein Hum dengan hukuman kerja paksa seumur hidup tanpa upah .    “kami melakukan persidangan terhadap Abdurrohman Sanadi  “apakah kamu diperintahkan imam syahid ?”. “apakah kamu diinstruksikan Imam syahid untuk membunuh Al-Khozandar ?”

Mahmud As-Shobagh (salah satu Komandan kesatuan khusus IM)

“Abdurrahman Sanadi (Komandan satu kesatuan khusus IM) membela dirinya di persidangan yang dipimpin oleh DR.Abdul Aziz KAmil, bahwa ia memang ditugaskan oleh Hasan Al-Banna (untuk membunuh Khozandar) dengan pernyataan (Abdurrrahman Sanadi) tersebut , sebagian ikhwan berharap semoga pemimpin jama’ah (Hasan Al-BAnna) tidak terseret dalam kasus ini, (mereka berharap pula) kasus ini cukup antara si pelaku dan pihak keamanan saja.”

DR.Ahmad Roif (Cemdikiawan Islam)

“Imam syahid sangat sedih dan menangis tersedu-sedu melihat kasus ini ( mengingat beliau tidak pernah menginstruksikan membunuh rakyat sipil), (iman syahid tidak habis pikir) mengapa Abdurrahman Sanadi  bisa membuat pernyataan seperti itu ?”

Mahmud As-Shobagh(salah satu Komandan kesatuan khusus IM)

“Hasan Al-Banna berkata ,”Setelah kejadian ini tidak boleh ada lagi aksi apapun  tanpa surat perintah tertulis resmi dari saya”. Beberapa penangggung jawab kesatuan khusus menolak kebijakan yang diputuskan fadhilatul Ustadz (Hasan Al-Banna) ini (penanggung jawab yang menolak kebijakan Hasan Al-Banna) mengatakan, “Sudahlah… tidak masuk akal jika urusan seperti ini saja harus dengan surat resmi  …kalau begini, kita tidak bisa berbuat apa-apa, kecuali atas persetujuan dari komandan kesatuan khusus yang lima orang itu”                                                                             Ahmad ‘Adil Kamal (salah seorang kader kesatuan khusus Ikhwanul Muslimin)

“Pernah ditanyakan kepada Abdurrahman As-Sanadi mengapa ia membunuh khozandar  (Abdurrahman As-Sanadi selaku komandan) pelaku mengatakan,” Dalam gambaran saya aksi ini akan disetujui oleh Fadhilatul Mursyid” seperti itu kira-kira…  karena Mursyid tahu bahwa (Abdurrahman) Sanadi berkata jujur (lugu), makanya Imam Syahid menangis, sementara itu keputusan ada di tangan pengadilan. Ikhwan membenarkan bahwa saudara Abdurrahman As-Sanadi telah jatuh pada pemahaman yang salah, dimana ikhwan belum pernah melakukan aksi ini sebelumnya mereka (IM) memandang peistiwa (pembunuhan) ini sangat keliru, tidak ada prinsip (IM) mendorong Abdurrahman atau (ikhwan) lainnya, membunuh orang tanpa alas an, namun yang mereka maksud (dibolehkan) membunuh orang seperti cendekiawan Mesir (untuk alasan tertentu) contohnya Khozandar. Artinya mereka membolehkan membunuh orang tertentu untuk tujuan politik seperti pembunuhan terhadap khozandar lantaran itulah maka tersangka membunuh rakyat yang tidak bersalah “.                                     Rof’at As-Sa’id(Ketua partai Sosialis Mesir)    “Kami memperingatkan Sanadi agar tidak mengulangi kesalahan ini lagi, kesatuan khusus tetap berjalan tetapi tidak melibatkan Abdurrahman lagi. Imam Syahid mengatakan,”kita akan membayar ganti rugi (kepada keluarga Khozandar) dan meminta pemerintah untuk mewakilkan penyerahan ganti rugi tersebut kepada keluarga Khozandar. Setelah permasalahan ini selesai, tidak boleh terulang lagi kejadian ini pada ikhwan”                           Mahmud As-Shobagh(salah satu Komandan kesatuan khusus IM)    “Ini pernyataan ikhwan yang ditulis Ustadz Hasan Al-Banna ketika menangani permasalahan terror dan pembunuhan  inilah salah satu contoh dari beberapa contoh kasus yang menunjukan kalau jama’ah ini melakukan aksi terror dengan hati yang dingin.”                                                                                     DR.Rof’at As-Sa’id (Ketua partai Sosialis Mesir)

“Saya belum pernah mengalami masa yang paling menyedihkan seperti yang saya lihat ketika itu saat itu seolah-olah hilang semua kepercayaan (masyarakat kepada ikhwan), (Hasan Al-Banna) mencurahkan perasaannya di depan saya, dan memngungkapkan kalimat yang tidak pernah saya lupakan.(beliau berkata), “Saya yang membangun jama’ah ini, tapi mereka yang menghancurkanya”                                                                    Muhammad Farid Abdul Kholiq (Anggota lama di Markas Irsyad)

“Menurut saya, permasalahan Khozandar ini memjadi besar, karena peristiwa ini merupakan pembunuhan pertama yang menimpa hakim sipil tanpa alas an yang jelas, sebagai reaksi atas peristiwa itu, masyarakat Mesir ketika itu turun kejalan menunjukan sikap menolak kejahatan ini “.                                                                                       Kolonel Fu’ad ‘Allam (mantan wakil intelijen Mesir)

Pada tanggal 15 November 1948 M, terjadi situasi yang genting keberadaan kesatuan khusus Ikhwanul Muslimin terungkap oleh pihak Keamanan Mesir, di salah satu jalan di kota Abasyiyah ditemukan sebuah Jip tanpa nomor polisi yang di dalamnya terdapat bom, senjata, amunisi, bahan peledak, dan ditemukan juga skenario aksi peledakan kedutaan Ingris dan Amerika serta daftar nama-nama  anggota kesatuan khusus berikut sandi komunikasi rahasia dan rencana lain seputar target-target yang ingin diledakan, dan berdasarkan barang bukti tersebut bahwa Ikhwan bertanggung jawab atas peledakan-peledakan yang terjadi belakngan ini semua ini terjadi seolah secara kebetulan, akan tetapi secara  kebetulannya ala polisi mesir saja, hal ini dilakukan agar mereka memeiliki alasan untuk menutup jama’ah ikhwanul Muslimin  dengan kata lain semuanya ini adalah rekayasa.    “Ada dua orang pemilik mobil jip, salah seoranngnya bernama At-Thobbuli,tinggal di daerah Mesir Baru, salah satu mobil dijual ke ikhwan, Ikhwan menggunakan mobil tersebut unuk keperluan kemiliteran (ikhwan) suatu ketika mobil tersebut digunakan untuk memindahakan dokumen-dokumen kesatuan khusus ke suatu tempat yang dianggap lebih aman. Orang yang ditugaskan memindahkan tugas terebut, meminta bantuan kepada tiga orang pesuruh gedung untuk memindahkan dokumen. Maka pesuruh itu berangkat (mengambil barang dari) mobil Jip, mereka masuk kedalam rumah yang saat itu pintunya terbuka. Didalam rumah , mereka melihat senjata dan dokumen-dokumen yang berhubungan dengan militer (ikhwan). Tiba-tiba mereka mengambil dan membawa lari senjata (yang ada dalam rumah) menggunakan mobil Jip, beberapa ikhwan mengejar mereka, dua pesuruh itu tertangkapsementara yang satunya lagi berhasil lolos“.                                                                Mahmud As-Shobagh (salah satu Komandan kesatuan khusus IM)

“saya dan ikhwan lainnya berhasil menangkap dua orang, namun yang kabur satu orang lagi berhasil kabur. Pada waktu bersamaan, Haji (Musthafa) Manshur keluar rumah membawa tas yang berisi scenario rencana akdi berikutnya. Mereka menangkap Haji Masyhur dengan tuduhan beliau dianggap sebagai pembawa molbil Jip yang dikaitkan dengan isi tas yaitu skenario rencana aksi yang sedang beliau bawa dari sini terungkaplah sebagian aksi-aksi yang akan dilakukan (pasukan khusus)”.

Ahmad ‘Adil Kamal(salah seorang kader kesatuan khusus ikhwanul Muslimin)

Beberapa hari setelah terungkapnya rahasia keberadaan kesatuan Khusus tepatnya pada pagi hari tanggal 4 Desember, seorang polisi Kairo ysng bernama kolonel Salim Zaki Hakimdar terbunuh ditangan mahasiswa tingkat pertama, pemerintah menyiarkan di media masa kalau pelakunya adalah seorang yang loyal terhadap ikhwan, dengan peristiwa ini maka kerenggangan hubungan antara ikhwan dengan pemerintah Sa’adiyah mencapai puncaknya.Pada hari  itu juga Hasan Al-Banna meminta  wakil perdana mentri yang bernama Hamid Jaudah untuk menjadi mediator atas ketegangan Ikhwan dengan perdana mentri Naqrosyi Basya, tujuannya agar dapat dimulai lembaran baru hubungan antar pemerintah  dan Jama’ah, akan tetapi permintaan Hasan Al-Banna ditolak, maka Hasan Al-Banna menyadari bahwa keadaan semakin genting.    “Pembunuhan (kol. Salim Zaki Hkimdar) secara kebetulan saja bukan karena unsur sengaja atau direncanakan sebelumnya, waktu itu, ada aksi demonstrasi di Fakultas kedokteran dan  (kol. Salim Zaki Hkimdar) beserta anak buahnya merangsak masuk kedalam fakultas kedokteran dia duduk diatas gerobak sambil memegang senjata, dia bermaksud membubarkan demonstran dengan cara kekerasan dan kekuatan, selanjutnya ada mahasiswa yang melemparkan granat dari lantai empat. Granat tersebut jatuh persis dikakinya, kemudian meledak, diapun mati saat itu juga”.                                                                                                         Ahmad Ro’if (Cendekiawan Islam)

“apa komentar saudara Mahmud Sobbagh ? “Melempar granat pada waktu demonstrasi ketika itu adalah hal yang biasa ?”.  Kok saya baru tahu kalau begitu, padahal saya ikut demo saat itu siapa yang bilang ada yang melempar (granat)… tidak ada yang melempar bom, melainkan Ikhwanul Muslimin, kami Cuma melempar tanah liat, ini yang membedakan aksi kami dengan Ikhwanul Muslimin, beginilah cerita singkat pembunuhan Salim Zaki”.

DR.Rof’at As-Sa’id (Ketua partai Sosialis Mesir)

Hasan Al-Banna terus berusaha memperbaiki keadaan termasuk menelepon Raja Faruq dan sekretaris kerajaan yang bernama Ibrahim Abdul Hadi, meskipun pada akhirnya telepon beliau tidak ada yang mengangkat, dalam upayanya menyelesaikan permasalahan yang ada Hasan Al-Banna lebih banyak  bersikap mengalah. Pada tanggal 6 Desember 1948 pemerintah mengeluarkan perintah pembredelan surat kabar Jama’ah Ikhwanul Muslimin.    Dalam head line Koran Al-Asas yang bedasarkan keterangan partai As Sa’adi, memberitakan bahwa pemerintah akan mengumunkan berita menggemparkan, selang dua hari kemudian keluar lagi perintah dari raja agar pasukan Ikhwan yang ada di Palestina ditarik ke markas, pada jam sepuluh malam wakil departemen dalam negri yang bernama Abdurrahman Ama menelpon Hasan Al-Banna dia mengatakan akan ada kabar gembira terkait perbaikan hubungan antara Jama’ah Ikhwan dengan pemerintah yang akan diumumkan nanti malam, mendengar kabar tersebut sebagian anggota Jama’ah Ikhwan kemudia berkumpul di kantor pusat menunggu-nunggu berita keputusan pemerintah lewat radio, tepat pada jam sebelas malam siaran radio mengumumkan keputusan dari Mahkamah Militer nomor 63 tahun 1948 yang berisi tentang pembubaran Jama’ah Ikhwanul Muslimin berikut semua cabangnya didalam negri, juga menutup dan menyita semua aset dan sumber pendanaan milik jama’ah, beberapa menit setelah pengumuman tersebut kantor pusat Ikhwan telah dikepung polisi dari berbagai penjuru kemudia menangkap semua orang yang ada didalamnya, Hasan Al-Banna menunggu giliran untuk ditangkap, tapi anehnya tidak satu orangpun yang menyentuhnya akhirnya dia melompat ke mobil tahanan polisi dengan harapan ikut ditangkap, akan tetapi polisi menghalau dan menolaknya dengan alasan bahwa instruksi penangkapan hanya untuk anggota Jama’ah Ikhwan saja tanpa Hasan Al-Banna.    “(Hasan Al Banna) meminta secara resmi kepada pemerintah (dengan mengatakan),”saya adalah anggota Ikhwan yang kalian tuduh begini-begitu.. saya termasuk diantara mereka, bahkan sayalah pemimpin mereka…. Ayo tangkap saya!”  karena (Hasan Al Banna) sudah merasa akan datang bahaya, ketika dia (secara sengaja) dibiarkan sendiri dan tanda- tandanya dia lihat secara langsung “.                                                                        Muhamad Farid Abdul Kholiq(Anggota lama di maktab Irsysad)

“Setelah krisis penangkapan ini, tersiar berita yang diterima Naqrosyi Basya bahwa Ikhwanul Muslimin akan balas dendam kepadanya dengan cara apapun, termasuk dengan cara yang digunakan (ikhwan) untuk melawan Israel.”

Mahmud As-Shobagh(salah satu Komandan kesatuan khusus IM)

“Permasalahan sebenarnya dipicu partai tertentu, yaitu partai Sa’adi  yang dipimpin Mahmud Fahmi Naqrosy Basya, yang sebenarnya partai kecil dan kadernya pun paling sedikit dibanding partai lainnya, namun mereka sangat berambisi memenangkan pemilu, sementara satu-satunya partai yang mereka takuti dalam pemilu ini adalah ikhwan.”

Ahmad ‘Adil Kamal(salah seorang kader kesatuan khusus ikhwanul musalimin)

“Kesalahan besar bagi Ikhwanul Muslimin menurut ilmu ramalan perbintangan Mesir, mereka ingin menguasai posisi-posisi penting dalam pemerintahan dan mengganti para pejabat-pejabat yang ada.”                                                                                                                               Jamal Al-Banna (adik bungsu Hasan Al Banna)

Terjadi reaksi keras pada sekelompok anggota ikhwan atas keputusan pemerintah yang telah menutup organisasinya, bahkan reaksi tersebut sampai ke tingkat kemungkinan akan membalas perbuatan Naqroshi Basya oleh karena itu Naqroshi Basya memperkuat pengawalan atas dirinya sementara gerak-geriknya selalu di intai oleh ikhwan yang menolak keras keputusan pemerintah. Saat itu Mahmud Fahmi Naqroshi Basha menjabat sebagai perdana mentri, ketua partai sa’adi, hakim umum militer, juga menjabat sebagai mentri dalam negri dan mentri keuangan di kabinetnya.Puncaknya akibat pembubaran Ikhwan oleh Naqroshi, anggota Ikhwan yang pernah dilatih oleh Abdurrahman As-Sanadi memutuskan untuk membunuh Naqrosi Basya, kemudian mereka pun merancang skenario pembunuhan.    “Keputusan Naqrosy Basya membubarkan Jama’ah ikhwan dan mengambil semua hartanya, tidak mungkin dilakukan oleh seorang yang beriman, sehingga memicu sekelompok pemuda Ikhwanul Muslimin dari sebagian anggota kesatuan khusus merencanakan untuk membunuhnya.”                                                                                           Mahmud As-Shobagh (salah satu Komandan kesatuan khusus IM)

“Siapa yang berani membubarkan jama’ah ikhwan, berarti dia siap menanggung resiko dibunuh karena (mereka menganggap) kalau sampai dibubarkan, berarti (yang membubarkan) akan mati. Dan ini terbukti. (dimata ikhwan) apa yang diputuskan NAqrosy sama dengan perbuatan teroris nomor satu.”                                                                                                                    Jamal Al-Banna (adik bungsu Hasan Al Banna)

“saya tidak yakin (pandangan yang mensejajarkan orang orang yang menutup jamaah sama dengan teroris/penjajah) adalah benar, karena ini hal yang sangat berbeda. Ketika berjuang mengusir penjajah untuk kemerdekaan, (membunuh) itu sesuatu yang sah, sedagkan si fulan yang hanya memusuhi Jama’ah,(mengapa) harus dibunuh juga sampai kapan pun prinsip berfikir seperti ini salah, kalau tidak, ini sama dengan membuka pintu malapetaka. Jangan sampai ada orang yang hanya karena berbeda pandangan dengan yang lain boleh dibunuh, misalnya dengan alasan dia berkhianat, dia memusuhi dakwah… yang jelas, dalam prinsip mereka, dibolehkan membunuh.”

DR.Rof’at As-Sa’id (Ketua partai Sosialis Mesir)

“Tentang (pembunuhan Naqrosy) yang dihadapi syekh Hasan Al-Banna sesungguhanya peristiwa ini bukan atas perintahnya, juga buka keinginannya, bahkan dia pun tidak mengetahui rencana tersebut akan tetapi ini hanya perbuatan sekelompok pemuda ikhwan yang memnganggap pembubaran Jama’ah Ikhwan berarti memusuhi syari’at Allah dan agamaNya dan orang yang melakukan ini, menurut pemahaman mereka harus dihukum.”                                                      DR.Abdulloh Rosywan (saksi ikhwan dalam perkara pembunuhan Naqrosy)

“Saya rasa orang seperti ini gegabah dan menyimpang,(membunuh) dengan cara apapun tanpa memeperhitungkan siapa yang boleh dan tidak boleh.”                                                                                                                                                                                    Jamal Al-Banna (adik bungsu Hasan Al Banna)

Kelompok anak muda yang memusuhi Naqrosy akhirnya berhasil membunuh Naqrosy didalam kantor Departemen dalam negri, dan disaksikan beberapa perwira polisi.    “Pelaku (yang membunuh Naqrosy) menyamar memakai pakaian polisi. Dia masuk melalui Lift, kemudia fia menembak (Naqrasy) hingga tewas.”                                                                                                  Mahmud As-Shobagh (salah satu Komandan kesatuan khusus IM)

Kejadian ini terjadi pada jam sepuluh pagi hari selasa pada tanggal 28 Desember 1948.    “Dan ketika iring-iringan jenazah (sedang berjalan) ada yang berteriak, “revolusi… revolusi..”(saya katakan).”bukan …itu pasti bukan dari pengikut Al-Banna. Saya yakin itu” karena kalimat “revolusi…revolusi.” Yang muncul saat itu berasal dari kubu saya.”                                                      DR.Abdulloh Rosywan (saksi ikhwan dalam perkara pembunuhan Naqrosy)Meskipun situasi semakin memanas ditambah mursyid ‘am dikepung dan dalam status tahanan rumah, serta Abdurrahman Sanadi dalam penjara karena kasus mobil jip, tetapi hal itu tidak menghalangi unsur dalam kesatuan khusus untuk melakukan aksi baru.Pada pagi hari tanggal 13 Januari 1949 terjadi peledakan di depan gedung Mahkamah Agung di Babul Khuluk, kemudian terungkap pelakunya adalah Shafiq Anas sementara scenario dan perintah aksi ini dikeluarkan oleh Sayid Faiz sebagai penanggung jawab baru dalam kesatuan khusus.Aksi peledakan ini bertujuan menghilangkan berkas perkara dan bukti lainya serta semua yang  berkaitan dengan ikhwan.    “tas yang meledak, sebelumnya diletakan di dalam ruang penyimpanan berkas perkara, berkas perkara yang di incar khususnya adalah berkas yang berhubungan dengan perkara mobil Jip, dan eksekutor dalam aksi ini adalah Syafiq Anas, dia datang (ke kantor Mahkamah Agung) seolah seperti orang kampung yang berpura-pura mengadukan suatu perkara kemudian dia meletakan tasnya (yang berisi bom) di ruang penyimpanan berkas, kemudian dia bilang ke petugas kalau dia ingin mencari sarapan dulu dan akan datang lagi, setelah dia keluar, petugas di dalam ruangan curiga dengan isi tas. Akhirnya mereka membawa (tas tersebut) kelapangan di depan gedung Babul Khuluk. Kemudia bom tersebut langsung meledak.”                                                                      Ahmad ‘Adil Kamal (salah seorang kader kesatuan khusus IM)

“jika aksi ini berhasil, akan terjadi bencana, karena peledakan ini akan merenggut ratusan korban jiwa. Ketika pelaku (Syafiq Anas) akhirnya berhasil ditangkap, Hasan Al-Banna kembali mengeluarkan statemen yang sudah tidak asing lagi bahwa mereka itu bukan dari Ikhwan dan pelakunya bukan muslim, dan saya tidak ada hubungan dengan para pelaku, saya juga berharap punya kesempatan membubarkan jama’ah ini, agar saya terbebas dari seluruh musibah ini. Dan Hasan Al-Banna menulis kepada Raja, dalam penjelasannya, setelah dia memuji-muji raja dan pemerintah, dan pujian-pujian lainnya, kemudian dia menyampaikan kalau dia tidak ada kaitannya dengan pelaku”.                                                                                            DR.Rof’at As-Sa’id (Ketua partai Sosialis Mesir)

“Dalam aksi ini pelaku tidak meminta pendapat Hasan Al-Banna dikarenakan aksi ini pada masa-masa sulit setelah pembubaran ikhwan. Ustadz Al-Banna sendiri sedang benegosiasi dengan pihak pemerintah agar mencabut keputusan penutupan jama’ah (al-Banna) mengusulkan seorang pengacara bernama Musthafa Mar’I sebagai mediator antara pihak pemerintah dan ikhwan, namun aksi peledakan ini, menyebabkan keadaan semakin keruh. Musthafa Mar’I mengatakan, ”saya berusaha bernegosiasi untuk kepentingan (ikhwan), tapi mereka malah membuat masalah baru sehingga posisi Ustadz Al-Banna semakin sulit.”

Ahmad ‘Adil Kamal (salah seorang kader kesatuan khusus IM)

“Ikhwan mengutus Abdul Aziz Basya Ali dan Musthafa Mar’I Bik (untuk menyelesaikan kasus ini) sebenarnya saya kurang suka menafsirkan hal-hal yang tidak jelas, yang pasti Ustadz Musthafa Mar’I sudah membuat draft rancangan perjanjian, dia sudah memulai (negosiasi). Tetapi setelah beberapa kejadian terakhir ini, (Msuthafa Mar’i),”saya tetap menulis naskah perjanjian… yang isinya bahwa jama’ah ikhwan anti kekerasan dan anti terorisme, agar kita bisa mengaktifkan kembali jama’ah ini.”                                                                                               DR.Rof’at As-Sa’id (Ketua partai Sosialis Mesir)    “Dalam permasalahan ini, Ustadz Hasan Al-Banna melakukan kesalahan karena dia membiarkan kesimpangsiuran sikap ikhwan ini, sebenarnya dari pihak pemerintah masih memungkinkan membuka peluang pengaktifan kembali jama’ah ini, pemerintah sudah menerima dan mempelajari draft perjanjian, namun Fadhilatu Mursyid sudah tidak semangat lagi melanjutkannya”.                                                                                               DR.Rof’at As-Sa’id (Ketua partai Sosialis Mesir)    Pagi hari  pada tanggal 12 Februari 1949 ada orang yang menduga bahwa waktu eksekusi terhadap Hasan Al-Banna sudah tiba, tempat eksekusi akan dilakukan di depan kantor Organisasi Subbanul Muslimin persisnya di jalan Mulkah Nasly yang sekarang ini bernama jalan Ramsies, dimana di gedung yang Hasan Al-Banna ikut andil membangunnya ini belakangan dijadikan tempat perundingan antara Jama’ah dengan perwakilan pemerintah untuk membahas pembebasan anggota jama’ah ikhwan yang sedang ditahan.Sumber Video Dokumenter Al-Jazera

https://www.facebook.com/notes/umron-imad/kejahatan-politik-im/3438861305950

sumber : kabarislam.com

No tags for this post.

NO COMMENTS