Arab Saudi, Wahhabi dan Konspirasi Mengancam Keamanan Global

0
796 views

Berikut ini adalah cuplikan Sejarah Singkat Arab SaudiWahhabisme dan Konspirasi Internasional dalam konteks masa kini yang mengancam keamanan dunia.  Sementara Islam sebagai agama adalah agama utama di 48 negara, dan umat Islam di seluruh dunia sedang berkembang pesat, Islam Saudi(Wahhabisme) adalah gerakan sektarian utama di Arab Saudi, dan pengaruhnya juga berkembang pesat.Arab Saudi bertindak sebagai pelindung Islam melalui bentuk  Islam yang tersendiri, sementara itu tetap menjadi negara klien Amerika melalui wilayahnya, akun cek petrodollar, dan di bawah perlindungan diplomatik dan militer Amerika, dapat dikatakan bahwa di antara para pemain berpengaruh besar, kebijakan Arab Saudi, dengan bentuk Islam yang tersendiri, dan hubungannya dengan AS, tidak diragukan lagi Saudi dan Wahhabisme merupakan salah satu ancaman paling serius terhadap keamanan dunia saat ini.

arab saudiMemang, sejak abad kedelapan belas, dan dalam hubungannya dengan pembentukanagama WahhabiArab Saudi menjadi pusat untuk sebuah merek baru dari imperialisme agama berdasarkan gerakan sektarian. Selama hampir satu abad, semangat keagamaan kerajaan terus terjaga di negara kaya minyak dalam kamp politik Barat. Saat ini, keberadaan kelompok-kelompok Islam radikal adalah sebagian warisan dari bentuk Islam Saudi(Wahhabisme), bukan Islam itu sendiri, dan aliansi Saudi-AS, dan keputusan politik dunia yang dibuat untuk mengatasi masalah keamanan yang berbeda yang bisa membantu tidak ada yang menyetujui proyek AS.

Sementara Islam itu sendiri sebagai agama bukanlah ancaman bagi keamanan internasional, itu adalah Islam Sa’udi (Wahhabisme) yang jadi ancaman. Memang, itu adalah fair untuk mengatakan bahwa masalah dalam dunia Islam saat ini meningkat tidak dari Islam itu sendiri, tetapi dari bentuk Islam Saudi, pemimpin agama Muslim (di suatu wilayah negara) yang mengandalkan dukungan Saudi, dan interpretasi mereka sendiri dari Quran (tentang pemahaman agama). Hal ini juga fair untuk mengatakan bahwa pertanyaan yang berkaitan dengan mengapa banyak orang Amerika melihat Islam sebagai ancaman terhadap stabilitas dunia adalah karena kegagalan Amerika untuk membedakan antara Islam sebagai agama dan Islam Arab Saudi. Di pemerintahan negara AS, Islam telah dianggap sebagai ancaman bagi peradabannya. Namun, sementara orang Amerika sendiri tahu bahwa Islam itu sendiri bukan merupakan ancaman bagi peradaban mereka, sebagian besar politisi Amerika, wartawan, dan ideologist telah mengabaikan kebenaran bahwa ancaman yang datang sesungguhnya dari Islam Arab Saudi. Hal ini dipandang sebagai taktik untuk menghindari kerusakan hubungan dengan “House of Saud” untuk menjaga kepentingan ekonomi dan politik tetap berlangsung.

Akibatnya, hubungan Saudi-AS dan kebijakan ekspansionis Wahhabi Saudi tidak hanya mengubah politik dunia Muslim, tetapi juga politik dunia pada umumnya. Gerakan Saudaisasi dapat memperluas ke perjuangan yang lebih luas di seluruh negara-negara Arab dan Muslim dan seterusnya. Di beberapa bagian dunia Muslim, langkah-langkah menuju Saudaisasi sudah mulai berlangsung sementara AS menutup mata terhadap penguasa Arab Saudi. Pada saat yang sama, AS juga sibuk berusaha meyakinkan dunia bahwa kebijakan mereka terhadap Arab Saudi adalah tentang mempromosikan demokrasi dan melindungi hak asasi manusia.

Terlepas dari hasil yang jelas dari konflik seperti yang banyak terjadi, seperti “hilangnya” kekuasaan di beberapa negara Muslim, itu akan berdampak pada perilaku negara-negara lain di Barat dan non Barat yang bisa menggunakan konflik untuk alasan yang lebih ideologis dan taktis. Jadi, karena jangkauan agama tidak memiliki batas, itu bisa menjadi konflik global agama dan sektarian.

Hal ini memungkinkan kita sudah melihat perang di Afghanistan, di Pakistan, di Irak, di Libya, di Lebanon, di Gaza, Yaman dan tentu saja, tekanan Wahhabi-Amerika yang tak dapat dihentikan di Suriah.

Mengapa? Hal ini karena Wahhabisme itu sendiri tidak lebih dari perpanjangan imperialisme Barat. Makalah singkat ini menjelaskan akar dan asal muasal dari Wahhabisme Sa’udi.

Akar Wahhabisme :

Meskipun asal ekspansionis Saudi saat ini dan kebijakan ekstrimis berawal dari aliansi agama dan militer dengan terbentuknya gerakan sekte Wahhabi, itu sesungguhnya Inggris yang awalnya mempersiapkan Saudi dengan ide-ide Wahhabisme dan membuat mereka para pemimpinnya untuk tujuan Inggris sendiri untuk menghancurkan Kehalifahan Islam Ustmaniyyah .[1] Memang, rincian rumit konspirasi Inggris yang menarik ini dapat ditemukan dalam memoar master spionase, yang bertajuk “Confessions of a British Spy” ( untuk rincian lihat Sindi 2004 ). [2] Dalam kenangan, mata-mata Inggris “Hempher” yang merupakan salah satu dari banyak mata-mata yang dikirim oleh London ke Jazirah Arab untuk mendestabilisasi Kekhalfahan Utsmaniyyah telah menyatakan:

“Pada tahun Hijriah, Menteri Koloni mengirim saya ke Mesir, Irak, Hijaz dan Istanbul untuk bertindak sebagai mata-mata dan untuk mendapatkan informasi yang diperlukan dan cukup untuk memecah belah kekuatan umat islam. Kementerian menunjuk sembilan orang lagi, penuh kelincahan dan keberanian, untuk misi yang sama dan pada waktu yang sama. Selain uang, informasi dan peta kita perlu, kami diberi daftar berisi nama-nama negarawan, cendekiawan, dan kepala suku. Aku tidak pernah bisa lupa! Ketika saya mengucapkan selamat tinggal kepada sekretaris, katanya, masa depan negara kita tergantung pada keberhasilan Anda. Oleh karena itu Anda harus mengerahkan energi Anda sepenuhnya”. (Nabhani, lihat juga pengakuan seorang mata-mata Inggris) . [3]

Akibatnya , pasukan Badui kecil didirikan dengan bantuan dari mata-mata  Inggris yang menyamar. Dalam waktu tak lama, tentara ini berkembang menjadi sebuah ancaman besar yang akhirnya meneror seluruh Jazirah Arab sampai ke Damaskus, dan menyebabkan salah satu Fitnah  yang terburuk ( kekerasan sipil akibat perselisihan ) dalam sejarah Islam. [4] Dalam proses ini, tentara ini mampu untuk bertindak kejam menaklukkan sebagian besar Semenanjung Arab untuk menciptakan negara Arab Saudi-Wahhabi pertama. [5]

Setelah kematian Muhammad ibn Saud, putranya, Abd al-Aziz, menjadi emir baru Ad Diriyah itu yang ditangkap di Riyadh pada tahun 1773. Pada 1781, wilayah keluarga al- Saud diperpanjang keluar dari Ad Diriyah, terletak di wilayah tengah Semenanjung Arab Najd, sekitar seratus mil ke segala arah. Pada 1788, Saud, putra Abd al- Aziz, menyatakan sebagai pewaris. Dia memimpin prajurit Wahhabi nya pada banyak penyerangan. [ 6 ] Untuk melawan apa yang mereka anggap Muslim “musyrik” dan “ahlul bid’ah”,Saudi-Wahhabi mengejutkan seluruh dunia Muslim ketika tahun 1802, menyerbu mayoritas Syiah Irak, merampok Karbala, di mana Hussein, cucu dari nabi Muhammad dan para syuhada Syiah terkemuka dikuburkan, dan juga menghancurkan kubah emas besar dan ubin glazed rumit di atas makam Hussein Bin Ali, sebuah makam suci bagi Muslim Syiah. Pada tahun yang sama, para prajurit Saudi-Wahhabi melakukan kekejaman lain di Taif, di luar Mekkah. Sekali lagi pada tahun 1810 mereka dengan kejam membunuh banyak orang tak bersalah di Semenanjung Arab. Mereka menyerbu dan menjarah banyak kafilah haji dan memisahkan kota-kota besar di Hijaz termasuk dua kota suci dari Makah dan Madinah.

Di Makah mereka berpaling peziarah, dan di Madinah mereka menyerang dan menodai Masjid Nabi Muhammad, membuka makamnya, dan dijual dan didistribusikan peninggalan berharga dan perhiasan mahal. [7] Kejahatan Saudi-Wahhabi membuat marah pemerintahan Utsmaniyyah.

Pada 1818, tentara Mesir menghancurkan tentara Saudi-Wahhabi dan meratakan ibu kota pemerintahan mereka ke tanah. Imam Wahhabi Abdullah al-Saud dan dua pengikutnya dikirim ke Istanbul di rantai di mana mereka dipenggal kepalanya di depan umum. Sisa klan Sa’udi-Wahhabi dijebloskan dalam penjara di Kairo. Penghancuran aliansi prajurit Saudi-Wahhabi tidak berlangsung lama. Mereka segera dihidupkan kembali dengan bantuan kolonialis Inggris. [8]

Oleh karena itu, ketika Inggris menjajah Bahrain pada tahun 1820 dan untuk memperluas penjajahan di daerah tersebut, kaum Wahhabi dan keluarga Saud mencari perlindungan Inggris melalui ImamWahhabi. [9] Sebagai hasilnya, Inggris mengirim Kolonel Lewis Pelly ke Riyadh pada tahun 1865 untuk membuat sebuah perjanjian resmi Inggris dengan Wahhabi. [10] Antara 1871 dan 1876, kekuasaan berubah tangan tujuh kali dan Wahhabi memimpin banyak penyerbuan. Ini menandai berakhirnya negara Saudi kedua. Namun periode ini, seterusnya gerakan Wahhabi hidup, siap untuk mempengaruhiumat Islam kembali pada abad ke-XX dan di dua puluh satu. [11]

Abad keduapuluh Arab Saudi terdiri dari periode ketiga kekuasaan politik Wahhabi. Ini telah merubah secara dramatis Arab Saudi dan kerajaan Saudi-Wahhabi telah merubah abad secara signifikan. Interval pertama dimulai pada tahun 1902, ketika Abdul Aziz Ibn Saud di Riyadh ditangkap dan melanjutkan untuk membangun kembali sebuah kerajaan Wahhabi. Pada tahun 1904, Abd al – Aziz ditangkap di Anaiza , sebuah oasis di dekat Hail. Pada tahun 1913, ia ditangkap di Al Hasa Provinsi, tetapi tidak tahu bahwa ia baru saja memperoleh seperempat dari minyak dunia. [12]

Tidak mengherankan, setelah kembali dari Al Hasa , Inggris membantu ibn Saud dengan perusahaan dari Ikhwan ( Ikhwanul Muslimin ), sepasukan prajurit radikal agama. Ikhwan mencari kesempatan untuk melawan Muslim no Wahhabi dan non- Muslim juga – dan mereka mengambil Abd al Aziz sebagai pemimpin mereka. Gerakan Ikhwan mulai muncul di kalangan Badui. Mereka meninggalkan cara hidup tradisional mereka di padang pasir dan pindah ke pemukiman pertanian. Dengan pindah ke pemukiman pertanian, Ikhwan bermaksud untuk mengambil cara hidup baru untuk menegakkan ortodoksi Islam secara kaku. [13]

Untuk mencapai tujuannya, pada tanggal 26 Desember 1915, Abd al Aziz menandatangani perjanjian dengan Sir Percy Cox, agen politik Inggris di Teluk Arab. The British memuji Abd al-Aziz sebagai orang Arab terbesar, [14] dan diakuinya [ Abd al – Aziz ] kedaulatan atas Najd dan Al-Hasa ( Arabia tengah dan timur ), sedangkan Abd al-Aziz berjanji kepada Inggris bahwa ia akan tidak memiliki berurusan dengan negara lain tanpa persetujuan dan perlengkapan Inggris. [15] Selain itu, Inggris memuji Abd al-Aziz meskipun sifat menarik nya seperti pemenggalan publik, amputasi dan pencambukan. Penasehat Abd al-Aziz untuk lebih lebih dari 30 tahun, Harry St John Philby, telah menggambarkan dia sebagai ‘sosok terbesar Arab sejak Nabi Muhammad’. Philby dikirim ke Saudi oleh pemerintah Inggris untuk membantu Abd al- Aziz, mungkin untuk bermain sebagai kingmaker, pada tahun 1917. [16]

Memang, ketika pada tahun 1915, ada lebih dari 200 hujar di dalam dan sekitar Najd dan hampir 100.000 Ikhwan menunggu untuk berperang, Inggris menyediakan Abd al-Aziz dengan senjata dan uang. Kata hijrah ( hujar ) terkait dengan istilah untuk emigrasi Nabi dari Mekah ke Madinah pada tahun 622. Periode ini berakhir pada tahun 1934, dengan deklarasi Kerajaan Arab Saudi di bawah kepemimpinan Abd al- Aziz Ibn Saud.

arab saudi Sejak itu, Abd al-Aziz mengumumkan hubungan antara minyak dan agama. Memang, setelah Inggris mendirikan negara buatannya NegaraWahhabi, raja Wahhabi dan imam Abd al-Azizmenjadi diktator otokratis yang menamakan seluruh negeri dengan nama keluarganya sendiri, menyebutnya kerajaan Arab Saudi. [ 17 ] Sejak saat itu keluarga kerajaan Saud telah mengalokasikan sejumlah besar pendapatan minyak untuk membangun sekolah-sekolah Islam dan masjid di seluruh dunia Muslim, [ 18 ] yang akhirnya telah mengilhami munculnya Islam radikal [19] pada waktu itu namun, Abd al – Aziz memiliki berbagai tujuan : ia ingin untuk mengambil Hail dari klan Al Rashid, untuk memperluas kekuasaannya ke gurun utara ( Suriah ), dan mengambil alih Hijaz dan pantai Teluk Persia. Sementara Cox secara terbuka mendorong Abd al-Aziz untuk menyerang klan al-Rasheed untuk mengalihkan mereka dari membantu Utsmaniyyah mencegah dia dari mengambil alih sebagian besar pantai Teluk, di mana mereka [ Inggris ] telah mendirikan protektorat. [ 20 ] Mereka juga menentang Abd upaya al Aziz untuk memperpanjang pengaruhnya melampaui gurun Yordania, Suriah, dan Irak karena kepentingan kekaisaran mereka sendiri di Inggris. Tapi Abd al-Aziz melanjutkan misinya, dan setelah ia mulai pengepungan Hail, kota menyerah kepada prajurit Saudi itu. Pada tahun 1922, para pejuang Ikhwan menyerang Amman, ibukota Trans- Yordania. Hal ini menyebabkan masalah dengan Inggris karena, tidak seperti Mekkah dan Madinah, Hail tidak memiliki makna religius. Namun, Abd al – Aziz meminta maaf kepada Inggris. Inggris memintanya untuk menarik batas antara kerajaannya dan Yordania, Irak, dan Kuwait. [21]

Hari ini, meskipun beberapa pemimpin agama Wahhabi telah mencoba untuk “jauh” diri dari kebrutalan dan kebijakan anti-Islam keluarga Saud dalam upaya sia-sia untuk menyembunyikan citra burukWahhabisme itu dari kerusakan lebih lanjut, namun sebagian besar pemimpin illite agama Wahhabimasih kokoh di belakang kelurga Saud. Bahkan, sebagian besar pemimpin Wahhabi telah secara terbuka mendukung kebijakan dalam dan luar negeri yang tidak populer keluarga Saud. Memang, di negara-negara Arab Saudi. Munculnya ekstremisme dalam bentuk gerakan Wahhabi selama abad kedua puluh tidak bisa terjadi tanpa investasi besar yang dibuat oleh keluarga Al-Saud dalam hubungannya dengan Amerika atas nama demokrasi, kebebasan dan hak asasi manusia untuk menghancurkan nasionalisme Arab, sosialisme (kerakyatan), sekularisme, dan tentu saja Islam. Hal ini telah meningkat sejak ditemukannya minyak pada 1930-an, mencapai puncaknya selama Perang Dunia II, dan Perang Dingin, dan mengambil arah yang lebih ekstrim sejak berdirinya Republik Islam Iran pada tahun 1979, dan invasi Soviet ke Afghanistan pada  tahun yang sama.

Islam Institute , Haytham AK Radwan untuk Intifada – Palestine.com )

Referensi :

[1] – Abdullah-M, S 2004, ‘Britain and the Rise of Wahhabism and the House of Saud’, Kana’an Bulletin, vol. IV, no. 361, pp. 1-9.

[2] -Sindi, A-M 2004, ‘Britain and the Rise of Wahhabism and the House of Saud’, Kana’n bulletin, vol. IV, no. 361.

[3] -Nabhani, Y Khulasat-ul Kalam, Dar-ul-kitab-is-sufi (the House of Sufi book), Cairo, Egypt, see also Confession of a British Spy and British Enmity Against Islam, available at: , <http://www.hizmetbooks.org/British_Spy_Hempher/index.html>.

[4] Weston, M 2008, Prophets and Princes: Saudi Arabia from Muhammad to the Present, Wiley &Sons, Hoboken, New Jersey.

[5] -Sindi, A-M 2004, ‘Britain and the Rise of Wahhabism and the House of Saud’, Kana’n bulletin, vol. IV, no. 361.

[6] Weston, M 2008a, Prophets and Princes: Saudi Arabia from Muhammad to the Present, Wiley &Sons, Hoboken, New Jersey.

[7] Ibid; Sindi, A-M 2004, ‘Britain and the Rise of Wahhabism and the House of Saud’, Kana’n bulletin, vol. IV, no. 361.

[8] Ibid.

[9] Weston, M 2008, Prophets and Princes: Saudi Arabia from Muhammad to the Present, Wiley &Sons, Hoboken, New Jersey; Troeller, G 1976, the Birth of Saudi Arabia: Britain and the Rise of the House of Saud, Frank Cass, London.

[10] Lacey, R 1981, the Kingdom: Arabia and the House of Saud, Harcourt Brace Jovanovich, New York.

[11] Weston, M 2008, Prophets and Princes: Saudi Arabia from Muhammad to the Present, Wiley &Sons, Hoboken, New Jersey.

[12] Ibid.

[13] Ibid.

[14] Aburish, SK 1994, A Brutal Friendship: the West and the Arab Elite, first edn, St. Martin’s Press, New York.

[15] Weston, M 2008, Prophets and Princes: Saudi Arabia from Muhammad to the Present, Wiley &Sons, Hoboken, New Jersey.

[16] Aburish, SK 1994, A Brutal Friendship: the West and the Arab Elite, first edn, St. Martin’s Press, New York.

[17] Sindi, A-M 2004, ‘Britain and the Rise of Wahhabism and the House of Saud’, Kana’n bulletin, vol. IV, no. 361.

[18] Long, D 1979, The Wilson Quarterly (1976), vol. 3, no. 1, pp. 83-91.

[19] Redissi, H 2008, ‘The Refutation of Wahhabism in Arabic Sources, 1745-1932′, in Kingdom without Borders: Saudi Arabia’s Political, Religious and Media Frontiers, ed. A-R M, Hurst, London, pp. 157-177.

[20] Aburish, SK 1994, A Brutal Friendship: the West and the Arab Elite, first edn, St. Martin’s Press, New York.

[21] Weston, M 2008, Prophets and Princes: Saudi Arabia from Muhammad to the Present, Wiley &Sons, Hoboken, New Jersey.

Haytham AK Radwan:

Haytham AK Radwan adalah warga Suriah – Australia yang tinggal di Adelaide , Australia. Dia saat ini sedang menyelesaikan Bachelor of Laws di University of South Australia. Dia telah menyelesaikan gelar Master di International Studies / Relations pada tahun 2011, dan gelar Sarjana Studi Internasional pada tahun 2006 di University of South Australia. Penelitian Master yang meneliti Politik Arab Saudi, Islam, dan Hubungannya dengan AS Sebagai Ancaman Stabilitas Dunia : Mitos atau Realitas. Haytham juga mempelajari Studi Pendidikan Psikologi dan di awal 1990-an di Universitas Damaskus, Suriah. Dia telah diterima di Golden Key International Honour Society pada tahun 2006, dianugerahi University Merit Award pada tahun 2006, dan Kanselir Commendation pada tahun 2005 dari University of South Australia. Dia bisa dihubungi di : haustralia@hotmail.com

 

sumber : http://www.islam-institute.com/

NO COMMENTS